Kamis, 02 Mei 2013

Komputasi Teretribusi

Latar Belakang

Komputasi terdistribusi mengacu pada sarana yang program komputer berjalan di lebih dari satu komputer pada waktu yang sama. Secara khusus, unsur-unsur yang berbeda dan objek dari sebuah program yang dijalankan atau diolah menggunakan prosesor komputer yang berbeda.
Komputasi terdistribusi mirip dengan komputasi paralel komputasi dan grid. Komputasi paralel, meskipun, mengacu untuk menjalankan sebuah program tunggal dengan menggunakan minimal dua prosesor yang dimiliki satu komputer. komputasi Grid, di sisi lain, mengacu pada setup komputasi terdistribusi lebih berdedikasi - seseorang yang komputer 'anggota' secara khusus didedikasikan untuk program yang sedang diproses.
Kata didistribusikan dalam istilah seperti "sistem terdistribusi", "didistribusikan pemrograman", dan " didistribusikan algoritma "awalnya disebut jaringan komputer di mana masing-masing komputer secara fisik didistribusikan dalam beberapa wilayah geografis. Istilah yang saat ini digunakan dalam lebih luas akal, bahkan mengacu otonom proses yang berjalan pada komputer fisik yang sama dan berinteraksi satu sama lain dengan message passing.
Pada artikel ini, entitas komputasi disebut komputer atau node .
Sebuah sistem terdistribusi mungkin memiliki tujuan bersama, seperti memecahkan masalah komputasi besar. Atau, setiap komputer mungkin memiliki pengguna sendiri dengan kebutuhan individu, dan tujuan dari sistem terdistribusi adalah mengkoordinasikan penggunaan sumber daya bersama atau menyediakan komunikasi layanan kepada pengguna.

Sifat khas lain dari sistem terdistribusi termasuk sebagai berikut:
  • Sistem harus mentolerir kegagalan di masing-masing komputer.
  • Struktur dari sistem (jaringan topologi, latency jaringan, jumlah komputer) tidak diketahui di muka, sistem dapat terdiri dari berbagai jenis komputer dan link jaringan, dan sistem dapat berubah selama pelaksanaan program didistribusikan.
  • Setiap komputer hanya memiliki terbatas, pandangan yang tidak lengkap dari sistem. Setiap komputer mungkin tahu hanya satu bagian dari input.

Definisi

Komputasi terdistribusi adalah bidang ilmu komputer yang mempelajari sistem terdistribusi. Sebuah sistem terdistribusi terdiri dari beberapa otonom komputer yang berkomunikasi melalui jaringan komputer. Komputer berinteraksi satu sama lain untuk mencapai tujuan bersama. Sebuah program komputer yang berjalan dalam sistem terdistribusi disebut program didistribusikan, dan pemrograman terdistribusi adalah proses penulisan program tersebut.
Komputasi terdistribusi juga mengacu pada penggunaan sistem terdistribusi untuk memecahkan masalah komputasi. Dalam komputasi terdistribusi, masalah dibagi menjadi banyak tugas, yang masing-masing diselesaikan dengan satu komputer.

Meskipun tidak ada definisi tunggal dari sistem terdistribusi, mendefinisikan sifat berikut yang umum digunakan:
  • Ada beberapa entitas komputasi otonom, masing-masing memiliki local sendiri memori.
  • Perusahaan berkomunikasi satu sama lain dengan lewat pesan.

Cara Kerja

Sebuah komputer yang merupakan bagian dari jaringan komputasi terdistribusi biasanya memiliki program yang diinstal di dalamnya yaitu link langsung ke server administrasi atau server. Perangkat lunak ini tetap aktif di komputer individu sampai saat bahwa sistem komputer menjadi idle (pengguna tidak menggunakan sumber daya nya). Pada titik ini, perangkat lunak akan diaktifkan dan akan menginformasikan server administrasi tentang sumber daya yang tersedia di komputer. Server administrasi akan merespon dengan mengirim paket aplikasi ke komputer meminta. Saat pengguna memiliki kebutuhan daya sendiri lagi, server akan segera melepaskan manajemen sumber daya yang telah memonopoli, kembali ke pemilik komputer.

Karakteristik

Dalam setup komputasi terdistribusi, program berjalan seperti itu akan dalam satu komputer bahkan ketika itu, pada kenyataannya, menggunakan prosesor komputer yang berbeda. Ini berarti bahwa tidak ada satu komputer membawa seluruh beban pada sumber daya sistem yang menjalankan program komputer biasanya menyiratkan.
Namun, komputasi terdistribusi sebenarnya tidak digunakan untuk meringankan beban prosesor komputer individu. Hal ini sebenarnya dilakukan untuk dapat memproses atau menjalankan kompleks dan menguras sumber daya-program dengan kecepatan yang lebih besar dan efisiensi. komputasi terdistribusi, pada dasarnya, dapat dianggap sebagai upaya untuk menghasilkan superkomputer virtual keluar dari ratusan atau ribuan komputer individu.

Kegunaan

Komputasi terdistribusi memungkinkan pengguna yang berbeda atau komputer untuk berbagi informasi. Komputasi terdistribusi dapat memungkinkan aplikasi pada satu mesin untuk kekuatan leverage pemrosesan, memori, atau penyimpanan pada mesin lain. Ada kemungkinan bahwa komputasi terdistribusi dapat meningkatkan performansi aplikasi yang berdiri sendiri, tapi ini sering bukan alasan untuk mendistribusikan aplikasi. Beberapa aplikasi, seperti pengolah kata, tidak mungkin manfaat dari distribusi sama sekali. Dalam banyak kasus, masalah tertentu mungkin permintaan distribusi. Jika sebuah perusahaan ingin mengumpulkan informasi di lokasi, distribusi cocok alami. Dalam kasus lain, distribusi dapat memungkinkan kinerja atau ketersediaan ditingkatkan. Jika suatu aplikasi yang harus dijalankan pada PC dan aplikasi harus melakukan perhitungan panjang, penyebaran perhitungan ini untuk mesin lebih cepat mungkin memungkinkan kinerja ditingkatkan.

Dampak Adanya Komputer Terdistribusi

Terdapat berbagai tipe sistem komputer terdistribusi dan banyak tantangan selama perancangan dan implementasinya. Tujuan utama dari sistem komputasi terdistribusi adalah untuk menghubungkan para pengguna dan sumber daya dalam cara yang transparent, open dan scalable. Idealnya, ini akan membuat sistem lebih fault-tolerant daripada sistem komputer stand-alone.
Openness merupakan properti dari sistem terdistribusi dimana setiap sub-sistem secara kontinu terbuka untuk berinteraksi dengan sistem lain. Protokol web services adalah standard yang memungkinkan sistem terdistribusi di-extend dan di-scale. Secara umum, suatu sistem terbuka yang bersifat scalable memberikan keuntungan lebih dibandingkan sistem yang tertutup dan self-contained (menyatu).
Konsekuensinya, sistem terdistribusi terbuka memberikan beberapa tantangan berikut:
  • Monotonicity. Begitu sesuatu dipublikasikan di dalam sistem terbuka (open system) maka tidak dapat diambil kembali.
  • Pluralism. Sub-sistem-subsistem berbeda dalam sistem open distributed dapat mempunyai informasi yang heterogen, mungkin pula overlap dan menyebabkan konflik. Tidak ada pengatur kebenaran sentral dalam sistem open distributed.
  • Unbounded nondeterminism. Secara asinkron, subsistem-subsistem dapat naik dan turun, dan link komunikasi dapat masuk dan keluar antar sub-sistem dalam sistem open distributed. Karena itu, waktu yang diperlukan untuk menyelesakan suatu operasi tidak dapat dibatasi dan dipastikan.
Jika tidak direncanakan dengan tepat, suatu distributed system dapat menurunkan reliabilitas total dari komputasi jika ketidak-tersediaan dari suatu node dapat menyebabkan gangguan bagi node-node lain. Troubleshooting dan diagnosing terhadap masalah dalam distributed system dapat menjadi lebih sulit, karena perlu analisis yang berkaitan dengan node jauh atau menginspeksi komunikasi antar node di dalam sistem.
Banyak tipe komputasi tidak cocok bagi lingkungan terdistribusi, biasanya yang berhubungan dengan jumlah komunikasi jaringan atau sinkronisasi yang dibutuhkan antar node. Jika bandwidth, latency, atau persyaratan komunikasi begitu signifikan, maka tidak ada keuntungan dari distributed computing dan kinerja dapat lebih burukk daripada lingkungan non-distributed.

Kesimpulan

Setelah saya mengumpulkan dan memasukkan beberapa artikel yang saya dapatkan dari internet kedalam blog ini, saya mendapatkan beberapa kesimpulan mengenai komputasi terdistribusi. Komputasi terdistribusi merupakan penggabungan beberapa buah computer melalui suatu jaringan untuk mencapai suatu tujuan yaitu memecahkan suatu masalah komputasi yang mana dibagi menjadi beberapa bagian tugas untuk diselesaikan pada satu computer.

Sumber :
http://www.tech-faq.com/distributed-computing.html
http://en.wikipedia.org/wiki/Distributed_computing
http://www4.informatik.uni-erlangen.de/~geier/corba-faq/why-distrib-computing.html
http://www.komputasi.lipi.go.id/utama.cgi?cetakartikel&1271412582

0 comments :

Posting Komentar